oleh

Maksimalkan Pencegahan, Herman Deru Optimis Sumsel Zero Karhutla

Kanal:Sumsel Maju untuk Semua|64 dilihat

Gubernur Sumsel harap karhutla berakhir


REPORTASE– Kasus kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Sumatera Selatan dari tahun ketahun terus mengalami penurunan. Ini membuktikan masyarakat Sumsel telah memiliki  kesadaran akan dampak yang ditimbulkan dari kebakaran baik dari segi lingkungan, kesehatan dan hukum yang akan diterima jika melanggar.

Hal ini diungkapkan Gubernur Sumsel H Herman Deru dalam Talkshow dengan tema salah satu stasiun tv di Sumsel dengan tema “Mampukah Sumsel Zero Karhutla” bertempat di restoran Sri Melayu Palembang, Rabu (31/7).

Menurut Gubernur dirinya sebagai kepala daerah tidak pernah jemu mengajak masyarakat Sumsel dalam mencegah Karhutla. Mulai dari masyarakat paling bawah hingga jalangan aparatnya diharapkan sinergi dalam mengantisipasi karhutla.

Baca :   Asprov PSSI Sumsel Gelar Kursus Wasit Sepakbola

“Masyarakat terus kita berikan edukasi. Mulai dari tingkat sekolah dasar kita berikan pemahaman.  Artinya kita lebih fokus pada pencegahan. Aparat juga saya minta tetap aktif dalam mencegah karhutla di Sumsel,” tambahnya.

Ditegaskan Herman Deru terkait dengan tema Sumsel Zero Karhutla, dirinya optimis akan dicapai. Mengingat  kesiapsiagaan yang telah dilakukan pemerintah daerah  dan jajaran. Mulai dengan peralatan pemadaman secara tradisional hingga peralatan canggih seperti water booming jika sewaktu-waktu dibutuhkan akan dilakukan.

“Kalau  zero karhutla Insya Allah biso,”  imbuh  gubernur dengan logat Palembang yang kental.

Dia mencatat sebenarnya potensi karhutla di Sumsel sangat besar terjadi seperti di Kabupaten OKI, OI, Muaraenim, Muba, Banyuasin. Meski demikian pihaknya sudah sangat maksimal dalam mencegah Karhutla di Sumsel.

Baca :   Percepat Turunkan Angka Kemiskinan, Nasrun Umar Pimpin Rakerwil Forsesdasi Sumsel

“Kita sudah sangat maksimal, mengatasi karhutla di Sumsel terlebih lahan gambut kita  1,4 juta hektar yang semuanya rawan terbakar,” terangnya.

Lahan gambut di Sumsel lanjut dia jika dikelola dengan baik akan memberikan nilai ekonomi pada masyarakat. Karena itu secara bertahap lahan gambut tersebut akan dikelola dengan baik sesuai dengan peruntukan dengan tetap memenuhi aspek hukum yang ada.

“Sumsel selama ini memang disorot oleh pemerintah pusat terkait dengan karhutla. Namun kedepan bagaimana kita memanfaatkan lahan yang mudah terbakar agat bernilai ekonomis bagi masyarakat,”  imbuhnya.

Baca :   Herman Deru Ajak Kepala Daerah Lestarikan Budaya Melayu

Dia juga mengingatkan perusaahan perkebunan di Sumsel juga  harus perhatikan upaya pencegahaan karhutla. Sebab 99 persen penyebab karhutla adalah karena faktor manusia. Sedangkan sisanya karena faktor alam.

“Kalau petani di pelosok desa sudah ada kesadaran. Ini tidak lain karena aktifnya aparat mengingatkan melalui spanduk yang memuat acaman hukum bagi pelaku pembakaran,” tandasnya.

Dalam talkshow kali ini selain menghadirkan narasumber Gubernur Sumatera Selatan H. Herman Deru.

Juga Pangdam II Sriwijaya diwakili Kasdam II Sriwijaya Brigjen  TNI Syahrial, PSC, M.TR dan Kapolda diwakili Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Supriadji serta Kajati diwakili Oleh Kasi Pidum, Sila Palungan SH.

Penulis : | Editor : A. Fajar | Sumber : Reportase.net
Bagaimana reaksi Anda tentang berita ini ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

News Feed