oleh

Herman Deru: Ilmu Agama dan Ilmu Pengetahuan Umum Harus Berimbang

Kanal:Sumsel Maju untuk Semua|44 dilihat
Gubernur Sumsel menghadiri wisuda santri

REPORTASE-Gubernur Sumatera Selatan H Herman Deru mengharapkan ada keseimbangan antara menimba ilmu agama dengan ilmu pengetahuan umum. Hal tersebut diungkapkannya saat memberikan sambutan pada Haflah Wisuda Santri Kelas Akhir dan Tahfidz di Komplek Ponpes Ma’Had Inayatullah Gasing Kecamatan  Talang Kelapa Kabupaten Banyuasin, Sabtu (4/5).

“Dengan bekal ilmu agama dan ilmu pengetahuan umum. Kita harapkan para santri dan santriwati Pondok Pesantren Inayattullah  ini akan menjelma menjadi insan yang beretika, bertata kerama serta berakhlak yang baik,” harapnya.

Baca :   Panjat Tebing Putri Sumatera Selatan Raih Mendali Perunggu di POMNAS XVI Jakarta 2019

Menurut Herman Deru, Ponpes Ma’Had Inayatullah mempunyai citra yang baik dimata masyarakat dalam membentuk dan mendidik karakter para santri dan santriwati menjadi orang yang berguna di masa depan.

“Saya berterimakasih kepada wali santri karena mempercayakan anaknya disini untuk menjadikan manusia yang bermoral dan berakhlak yang baik,” ungkapnya.

Gebernur menilai, dewasa ini sedang terjadi fenomena pergeseran moral yang tak sesuai. Karena itu ia meminta pelajaran etika perilaku dan akhlak harus bisa diberikan. Agar para santri tidak menjadi orang yang angkuh di kemudian hari.

Baca :   Ketum FPTI Sumsel : Tak Ada Alasan Untuk Jalan di Tempat

“Contohnya saja terkadang kita menilai  seseorang dengan penampilan saja. Meskipun penampikan penting dalam pergaulan. Namun yang lebih penting adalah akhlak dan etika. Ini semua kita dapatkan dengan pendidikan agama,” tandasnya.

Sementara itu, Pimpinan Pondok Pesantren Ma’had Inayattullah Ustad Joni Saputra mengatakan, ada 188 santri dan santriwati  yang diwisuda pada tahun ini. Dia juga berpesan agar  para santrinya dapat mengamalkan ilmu yang telah didapat sehingga bisa berguna untuk daerah Sumatera Selatan.

Baca :   Sumsel Raih Juara Pertama Pengahargaan Dari Kementerian ESDM

“Teruslah belajar, jangan mudah puas dengan apa yang didapat,” harapnya.

Di kesempatan ini Herman Deru berkesempatan melakukan peletakan batu pertama tanda dimulainya pembangunan ruang kelas Tahfidz. Hadir dalam kesempatan tersebut Pimpinan Pondok Pesantren Ma’had Inayattullah Ustad Joni Saputra, Kepala Kantor Kementerian Agama Banyuasin HM Arkan Nuriwahidin, serta para FKPD Provinsi Sumsel dan wali santri.

Penulis : | Editor : A. Fajar | Sumber : Reportase.net
Bagaimana reaksi Anda tentang berita ini ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

News Feed